Larangan memilih pemimpin boneka ada di kitab-kitab para ulama

0
886

Gresik, (shautululama) – Senin 15 april 2019. Seperti diketahui perhelatan Pilpres dan Pileg serentak sudah memasuki tahapan final. Semua perhatian umat tertuju pada siapa sosok yang akan memimpin negeri ini kedepan.

Tidak terkecuali Majlis Ta’lim As Syi’fa di bawah asuhan al Mukaram KH. Abdul Wahab, menyelengarakan multaqoh ulama Aaswaja Gresik, yang kali ini diadakan di kediaman al Mukaram Ustad Imam Khoirudin, yang tidak jauh dari kediaman al Mukaram KH. Abdul Wahab.

KUNJUNGI INSTAGRAM KAMI

Tepat pukul 20 acara dibuka oleh moderator al Mukaram Ustad Muhammad Arif Rusydi dengan penuh keakraban.  Acara diawali dengan pembacaan tartil Qur’an Surat an Naba oleh al Mukaram Ustad Jauhari.

Selanjutnya moderator memperkenalkan para alim ulama yang hadir, yang diamanahkan untuk menyampaikan tausiyah, untuk  ke mimbar.  Diantaranya al Mukaram KH Abdul  Wahab, al Mukaram Kyai Bakir Yaqub, al Mukaram Ustad Muhammad Haris, al Mukaram Ustad Muhib Hamid, al Mukaram Ustad Rodhi Masykur.

Sebelum para alim ulama menyampaikan tausiyah, shohibul bait al Mukaram Ustad Imam Khoirudin, memberikan sambutan dengan menyampaikan  permintaan maaf apabila ada kekurangan dalam menyambut  para undangan. Lebih dari 70 alim ulama yang hadir pada kesempatan malam itu, beliau sekaligus mohon doanya semoga pondok pesantren yang dirintisnya tahun depan bisa terwujud. Sehingga bisa menampung para alim ulama sekaligus para jama’ahnya lebih banyak lagi, khususnya jama’ah Majlis Ta’lim As Syi’fa.

Selanjutnya pada kesempatan pertama al Mukaram  Ustad Haris, dalam tausiyahnya menyampaikan agar kaum muslimin tetap berpegang teguh pada agenda utama, yaitu untuk mewujudkan penerapan islam secara menyeluruh baik dalam bidang ekonomi, sosial, politik, dalam bingkai khilafah. Tidak ketinggalan al Mukaram Ustad Muhib Hamid juga menyampaikan apa yang ada dalam kitab al Ahkam Sulthaniyah, karya Imam al Mawardi. Dalam kitab tersebut disampaikan syarat pemimpin itu ada 6, antara lain: laki-laki, sudah baligh, adil, berakal, mampu, orang yang merdeka bukan budak atau istilah sekarang boneka yang bisa disetir oleh tuanya. Spontan pernyataan tersebut membuat para alim ulama yang hadir  semakin semangat untuk menyongsong perubahan.

Pada kesempatan berikutnya, al Mukaram ustad Rodhi Masykur menyampaikan bahwa pemimpin itu juga harus dicintai rakyatnya dan mencintai rakyatnya,  tidak suka membohongi rakyatnya apalagi sampai  selama 4,5 tahun.  Lalu al Mukaram KH Abdul Wahab menyatakan  bahwa demokrasi itu tidak bisa melahirkan pemimpin yang amanah, sesuai syariat islam. Karena demokrasi menghalalkan segala cara, dan berbiaya mahal.  Beliau pun menceritakan terkait OTT KPK terhadap 400.000 amplop yang disinyalir untuk serangan fajar.  Bahkan diduga masih akan disiapkan lagi 600.000 amplop.  Terakhir beliau menjelaskan bahwa demokrasi itu bukan dari islam yang tidak bisa dijadikan sebagai harapan untuk sebuah perubahan yang mendasar.

Di penghujung acara  al Mukaram  Kyai Bakir Yaqub memberikan tausiyahnya bahwa dari seluruh persoalan dan harapan yang ada, sudah disampaikan para alim ulama. Tapi tak kalah  pentingnya kita untuk memperkuat iman, agar senantiasa istiqomah di jalan dakwah. Sekaligus beliau menutup dengan doa.  Acara diakhiri dengan foto bersama alim ulama, kyai, tokoh sepuh  yang  hadir pada malam itu, lalu dilanjutkan ramah tamah.(AR)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here